Komunikasi Verbal Lintas Budaya

Komunikasi Verbal Lintas Budaya

Jenis komunikasi verbal dalam suatu budaya yang memang berbeda beda mempengaruhi gaya komunikasi, ini bisa dan memang menciptakan kesalahpahaman dalam percakapan di antara orang-orang dengan berbeda budaya maupun bahasa.

Artikel ini tentu akan sedikit menjelaskan beberapa jenis komunikasi verbal dalam budaya yang berbeda berbeda beda. Komunikasi verbal ini mengacu pada sebuah komunikasi yang memang menggunakan kata-kata, tidak mungkin atau perlu mengetahui segala sesuatu tentang cara suatu kelompok budaya berkomunikasi sebelum berhubungan dengan kelompok itu tentunya sangat perlu waktu bertahun-tahun untuk memahami perbedaan gaya verbal. Namun, jika sobat semua dapat mengantisipasi perbedaan dalam gaya komunikasi, penilaian Anda tentang orang lain akan lebih akurat dan kesalahpahamaan antar budaya akan lebih sedikit. 

Berikut ini merupakan jenis komunikasi verbal dalam budaya yang berbeda dapat dikategorikan dalam sebagai berikut:


Keterlibatan Tinggi dan Perhatian Tinggi

Banyak orang dari budaya yang lebih menyukai gaya keterlibatan tinggi cenderung lebih banyak berbicara, menyela lebih banyak, berharap disela, kadang-kadang berbicara lebih keras, dan berbicara lebih cepat daripada mereka yang berasal dari budaya yang menyukai gaya perhatian tinggi.

Banyak pembicara dengan keterlibatan tinggi menikmati argumen dan mungkin berpikir bahwa orang lain tidak tertarik jika mereka tidak siap untuk terlibat dalam diskusi yang memanas.

Di sisi lain, orang-orang dari budaya yang menyukai gaya perhatian tinggi cenderung berbicara satu per satu, menggunakan suara mendengarkan yang sopan, menahan diri untuk tidak menyela, dan memberikan banyak tanggapan positif dan hormat untuk pola percakapan mereka.

Sebagian besar guru Bahasa Inggris sebagai Bahasa Kedua (ESL) di ruang kelas multikultural telah mengamati bahwa beberapa siswa menjadi sangat terlibat dalam percakapan dan diskusi kelas, sedangkan yang lain cenderung berpartisipasi hanya dengan cara yang ragu-ragu. Tantangan bagi seorang Guru bukanlah membiarkan kelompok dengan keterlibatan tinggi mendominasi diskusi.


Penilaian Karakter yang Salah

Penilaian yang dibuat orang tentang perbedaan regional dalam suatu negara serupa dengan yang mereka buat tentang orang-orang dari budaya lain.

Reaksi terhadap jenis komunikasi verbal dalam budaya yang berbeda biasanya tidak masuk akal "Cara dia berbicara berbeda dengan cara saya berbicara".

"Dia pasti memiliki latar belakang budaya yang berbeda. Saya tidak akan menilai dia menurut standar saya tentang gaya komunikasi yang dapat diterima ".

Sebaliknya, orang cenderung membuat penilaian seperti, "Dia keras, memaksa, dan mendominasi," atau "Dia tampak tidak tertarik untuk berbicara. Dia sangat pasif dan tidak terlibat." Orang-orang yang berinteraksi lupa bahwa gaya budaya masing-masing bertanggung jawab, sebagian, atas tingkah laku dan kebiasaan komunikasi mereka.

Perbedaan penting dalam komunikasi menciptakan masalah stereotip dan penilaian yang salah di antara anggota kelompok yang beragam.


Keterusterangan dan Tidak Langsung

Kategori lain dari komunikasi verbal dalam budaya yang berbeda adalah keterusterangan dan tidak langsung. Keyakinan budaya berbeda mengenai apakah langsung atau tidak langsung dianggap positif.

Ada beberapa ungkapan dalam bahasa Inggris yang menekankan pentingnya bersikap langsung: "Langsung ke intinya ! Jangan bertele-tele ! Ayo mulai bisnis!" Tentu semua ucapan ini telah menunjukkan betapa pentingnya menangani suatau masalah secara langsung daripada harus menghindarinya.

Salah satu cara untuk menentukan apakah suatu budaya menyukai gaya komunikasi langsung atau tidak langsung adalah dengan mencari tahu bagaimana orang-orang dalam budaya tersebut mengungkapkan ketidaksetujuan atau bagaimana mereka mengatakan "Tidak" di Jepang, setidaknya ada lima belas cara untuk mengatakan "Tidak" tanpa benar-benar mengucapkan kata tersebut.

Demikian pula orang Jepang menganggap tidak sopan untuk mengatakan secara langsung, "Aku tidak setuju denganmu," atau "Kamu salah."


Struktur Percakapan

Jenis komunikasi verbal lain dalam budaya yang berbeda adalah cara orang berkomunikasi. Beberapa orang asing telah mengamati bahwa ketika orang Amerika mengadakan percakapan, sepertinya mereka sedang bermain Ping Pong.

Satu orang memegang bola dan kemudian memukulnya ke sisi lain meja. Pemain lain memukul bola kembali dan permainan berlanjut. Jika satu orang tidak mengembalikan bolanya, percakapan akan berhenti. Setiap bagian percakapan mengikuti pola ini: sambutan dan pembukaan, pembahasan suatu topik, serta penutup dan perpisahan.

Jika salah satu orang berbicara terlalu banyak, orang lain mungkin menjadi tidak sabar dan merasa bahwa orang lain memonopoli percakapan. Demikian pula, jika seseorang tidak mengatakan cukup atau mengajukan cukup pertanyaan untuk membuat percakapan tetap bergerak, percakapan akan berhenti.


Gaya Percakapan Ping-pong dan Bowling

Gaya percakapan "Ping-Pong" berbeda dengan gaya Bowling. Setiap peserta dengan gaya Bowling menunggu giliran dengan sopan dan tahu persis kapan waktu yang tepat untuk berbicara.

Giliran seseorang tergantung pada status, usia, dan hubungan dengan orang lain, ketika tiba waktunya untuk berbelok, orang itu membungkuk dengan hati-hati, yang lain menonton dengan sopan dan tidak meninggalkan tempat mereka dalam antrean atau mengambil giliran.

Tidak ada orang lain yang berbicara sampai bola mencapai pin Bowling. Dalam percakapan Jepang, diam yang lama ditoleransi. Bagi orang Amerika, bahkan dua atau tiga detik hening bisa menjadi tidak nyaman.

Orang Amerika yang terbiasa dengan gaya komunikasi "Ping-Pong" mungkin akan mengalami kesulitan dengan seseorang yang gaya percakapannya seperti permainan Bowling.

Menurut beberapa orang Jepang, orang Amerika mengajukan terlalu banyak pertanyaan dan tidak memberi orang lain cukup waktu untuk merumuskan jawaban yang cermat.

Orang Amerika, bagaimanapun, tidak melakukan sesuatu yang "salah" atau tidak peka dengan sengaja. Orang Jepang merasa bahwa orang Amerika itu memaksa dan terlalu ingin tahu karena perbedaan kondisi budaya.


Penilaian Etnosentris

Jenis komunikasi verbal lainnya dalam budaya yang berbeda adalah penilaian yang dibuat orang tentang satu sama lain seringkali bersifat etnosentris.

Artinya, mereka menafsirkan, menilai, dan berperilaku dengan cara yang mereka anggap normal, benar, dan universal. Namun, normal dan benar seringkali berarti apa yang normal dan benar dalam budaya seseorang.

Ketika dua orang dari budaya yang berbeda berkomunikasi, mereka harus terus bertanya pada diri sendiri, "Apakah orang memahami saya sebagaimana seseorang dari budaya saya sendiri akan memahami saya?" mungkin ada kesenjangan antara apa yang dikomunikasikan seseorang dan bagaimana orang memahami pesannya.

Orang tidak dapat berasumsi bahwa budaya lain tampaknya berkomunikasi dengan cara yang menurut Anda misterius, pertimbangkan hal-hal berikut:

1. Mungkin saja cara mereka berbicara mencerminkan gaya budaya.

2. Keberhasilan Anda dalam mengembangkan hubungan lintas budaya terkait langsung dengan kemampuan Anda untuk memahami gaya komunikasi orang lain yang dipengaruhi budaya.

3. Cara Anda tampak misterius bagi orang lain seperti cara mereka menurut Anda.

4. Sering kali penting untuk membicarakan perbedaan budaya dalam gaya komunikasi sebelum menimbulkan kesalahpahaman yang serius.

0 Comments

Posting Komentar