Faktor Menciptakan dan Menjaga Perbedaan Budaya

Budaya adalah latar belakang bersama (misalnya, bangsa, suku, agama) yang dihasilkan dari bahasa dan gaya komunikasi, adat istiadat, kepercayaan, sikap, dan juga nilai yang sama, itu semua dapat menciptakan perbedaan budaya dalam kehidupan manusia.

Akan tetapi budaya dalam teks ini tidak mengacu pada seni, musik, sastra, makanan, gaya pakaian, dan sebagainya, ini mengacu pada pola informal dan sering tersembunyi dari interaksi, ekspresi, dan juga dari sudut pandang manusia yang menciptakan perbedaan budaya di antara orang-orang dalam satu budaya berbagi. Setiap budaya tentu memiliki beberapa faktor yang dapat menciptakan perbedaan budaya, artikel ini menjelaskan beberapa di antaranya secara singkat. 
Berikut ini adalah faktor-faktor yang menciptakan dan memelihara perbedaan budaya dalam kehidupan manusia.

Faktor Menciptakan dan Menjaga Perbedaan Budaya

Persepsi
Persepsi adalah proses di mana orang memilih, mengatur, dan menafsirkan rangsangan sensorik menjadi gambaran dunia yang bermakna dan koheren. Dari definisi tersebut kami mengartikan bahwa persepsi adalah proses dimana kita menjadi sadar akan objek dan peristiwa di dunia luar melalui indera kita. Indra biasanya dianggap sebagai penglihatan, pendengaran, perasaan, pengecapan, dan penciuman.
Lebih lanjut, proses persepsi dimulai ketika pengamat memilih aspek lingkungan apa yang akan diamati. Akibatnya, sebagai pengamat, kami terlibat dalam eksposur selektif, kemudian kita melihat pada beberapa hal mengabaikan yang lain dan berpaling dari yang lain ini disebut suatu kesadaran selektif.

Tahap kedua dalam proses persepsi mengacu pada kebutuhan manusia untuk mengatur apa yang kita rasakan, untuk menempatkan apa yang kita persepsikan menjadi satu kesatuan dimana benda yang dipersepsikan tampaknya berasal.

Langkah ketiga adalah interpretasi yang memanggil kita untuk melekatkan makna pada apa yang kita rasakan. Ketika kita menafsirkan, kita mengevaluasi secara subyektif apa yang kita rasakan, mendasarkan penafsiran kita pada pengalaman masa lalu kita, kebutuhan dan nilai kita, dan keyakinan kita tentang hal-hal yang seharusnya atau seharusnya. Karena budaya berbeda, begitu pula persepsi.

Nilai
Nilai-nilai budaya adalah standar yang digunakan untuk menilai perilaku kita dan memilih tujuan hidup kita. Mereka terdiri dari aspek evaluatif dari tujuan kita dalam hidup. Mereka juga memandu tidak hanya tindakan tetapi juga pilihan, sikap, evaluasi, argumen, nasihat, nasionalisasi, dan atribusi kausalitas.

Selain itu, nilai membantu kita memutuskan apakah apa yang perlu kita lakukan akan berguna, menghasilkan kesenangan, sehat secara estetika, baik, adil, atau adil. Di atas semua nilai adalah konsepsi mental mereka tidak dapat diamati dan dibebani dengan perasaan emosional. Nilai bisa berbeda dalam arti-penting, arah, dan derajat lintas budaya.

Apa yang menurut satu budaya penting, budaya lain mungkin tidak. Prinsip ini berlaku juga untuk anggota individu suatu budaya. Salience atau arti penting dari nilai diklasifikasikan sebagai primer, sekunder, tersier. Beberapa nilai kurang penting dari yang lain, tergantung pada siapa yang membuat penilaian. Nilai dapat mempertahankan perbedaan budaya.

Keyakinan dan Pandangan Dunia
Keyakinan adalah keadaan atau kebiasaan pikiran di mana kepercayaan atau keyakinan ditempatkan pada seseorang atau benda, itu juga sesuatu yang diterima, dianggap benar atau dianggap sebagai pendapat. Kemudian orang membuat penilaian tentang apa yang benar atau mungkin.
Keyakinan mungkin tentang masa lalu, sekarang, atau masa depan, misalnya benda di lingkungan, orang, atau diri kita sendiri. Keyakinan diklasifikasikan dalam berbagai cara. 

Yang pertama adalah percaya pada sesuatu menunjukkan kemungkinan tingkat tinggi bahwa sesuatu itu ada. Misalnya pernyataan "Saya percaya pada Tuhan" menyiratkan kemungkinan besar akan adanya Tuhan.

Yang kedua adalah keyakinan tentang sesuatu, menyarankan hubungan antara objek keyakinan dan sesuatu yang lain. Misalnya, pernyataan, "Tuhan adalah dia" menyiratkan hubungan yang ada antara Tuhan dan perempuan.

Sikap
Sikap dapat didefinisikan sebagai kecenderungan yang dipelajari untuk merespon dengan baik atau tidak menyenangkan terhadap objek orientasi tertentu. Mereka adalah disposisi umum yang terinternalisasi untuk berperilaku dengan cara tertentu, sebagai reaksi evaluatif terhadap objek, peristiwa, dan orang.

Kita dapat memiliki sikap positif atau negatif tentang apa pun yang menarik minat kita pada saat tertentu, sikap secara langsung dan khusus mempengaruhi perilaku komunikatif lintas budaya. Tiga bentuk sikap dapat diidentifikasi sebagai sumber kesalahpahaman dalam komunikasi antar budaya.
Salah satunya adalah etnosentrisme, memberikan kesan bahwa caraku adalah jalan terbaiku, itu mencegah kita menikmati kekayaan dan pengetahuan budaya lain. Hal itu menghalangi pertukaran gagasan dan perasaan secara terbuka di antara orang-orang, sehingga membatasi dan membatasi sudut pandang orang lain.

Sikap lain yang menghalangi komunikasi adalah membuat stereotip, mempercayai sesuatu itu benar, padahal sebenarnya tidak. Sikap ketiga, prasangka, berarti ketidaksukaan, kebencian, atau kecurigaan yang tidak rasional terhadap suatu kelompok, baik berdasarkan ras, orientasi seksual, maupun agama. Itu adalah "down" yang tidak kita sukai. Apa yang tidak kita ketahui kita cenderung berprasangka buruk, kita tidak dilahirkan dengan sikap seperti itu semua akan mulai terbentuk dengan segera setelah kita cukup dewasa untuk memahami dunia di sekitar kita.

Organisasi Sosial
Untuk menangani urusan kehidupan, manusia telah menemukan dan mengembangkan beragam institusi sosial. Melihat bagaimana orang-orang biasa menghabiskan waktu mereka dalam budaya dunia menyiratkan luasnya institusi ini.

Pada hari-hari kerja di kebanyakan budaya orang dewasa bekerja dan anak-anak pergi ke sekolah. Pada hari Minggu adalah hari libur bagi banyak orang, gereja mengundang mereka yang berlatar belakang Kristen dan bagi yang lain hari istirahat dan bersantai, dengan kunjungan bersama kerabat dan juga teman atau tamasya singkat kemungkinan.
Dalam semua kasus ini, orang berperilaku berdasarkan institusi sosial yang didirikan untuk tujuan itu. Tentunya institusi sosial utama meliputi keluarga, institusi pendidikan, agama, institusi politik, dan sistem ekonomi.

Setiap fungsi dalam beberapa cara di setiap budaya dan semuanya memiliki kaitan dengan mengapa dan bagaimana kita berkomunikasi dengan orang-orang dari budaya lain. Keluarga dan institusi pernikahan ada di setiap masyarakat manusia yang dikenal. Sebagai agen prokreasi, kelahiran, dan perawatan kaum muda, keluarga selalu menjadi organisasi yang sangat diperlukan bagi manusia, ini adalah kelompok di mana seseorang menjadi anggota untuk waktu yang lama biasanya seumur hidup dan itu adalah salah satu yang tidak dapat dengan mudah ditarik oleh anggota.

Sistem pendidikan budaya memiliki tanggung jawab untuk memelihara dan mewariskannya, dalam banyak budaya sekolah mengemban kewajiban ini. Agama adalah penentu pola budaya yang dalam dan menyebar luas bahkan budaya paling sekuler pun merasakan pengaruh agama.

Institusi lainnya adalah institusi politik. Sistem politik diperlukan dan setiap budaya memiliki proses pembuatan dan pelaksanaan kebijakan publik menurut kategori dan aturan budaya dan nstitusi terakhir adalah sistem ekonomi. Sebagaimana setiap budaya itu unik begitu pula sistem ekonominya.

0 Comments

Posting Komentar